Cerita lucah janda terl au


Seperti biasa Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah walaupun Ayu telah tinggal bersama Mak Yah.

cerita lucah janda terl au-29cerita lucah janda terl au-61cerita lucah janda terl au-7

Dia mengaduh kuat kerana kakinya terasa amat sakit. Pak Usop yang melihat Ayu tak bangun-bangun berlari mendapatkannya. Dibaringkan Ayu yang kesakitan di atas katil di bilik Ayu. Rangsangan tersebut telah menyebabkan farajnya mengemut secara berirama. Batang kemaluannya spontan mengembang dan berdenyut. Ayu dapat melihat zakar Pak Usup telah terpacak keras. Batang tua itu lebih besar dan lebih gagah daripada batang suaminya. Batang berurat kepunyaan Pak Usop ini akan mengairi tamannya yang telah lama gersang. Kemaluan Pak Usop diurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Pak Usop tersenyum puas melihat Ayu si janda muda mengurut kemaluannya. Ayu menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar jirannya itu.

Ayu terasa seronok dan sedap bila dibelai Pak Usop. Tangan lembut itu dengan mesra mengusap-usap tongkat sakti Pak Usop. Ayu hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Tangan lembut Ayu bermain-main dengan topi jerman lelaki separuh baya itu. Janda muda itu melihat zakar keras yang berdenyut-denyut itu dengan penuh bernafsu. Seterusnya Ayu menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan Pak Usop dengan penuh nafsu.

Kedua makhluk ini telah bertindak bagai besi berani. Pak Usop meningkatkan aktivitinya di buah dada Ayu. Oleh kerana dek penangan ramasan lembut lelaki separuh baya itu, Ayu tanpa sedar telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Lidah Ayu yang runcing dan basah bermain-main bermula dari kepala licin hingga kepangkal batang Pak Usop. Ayu semakin berselera menghisap butuh lelaki tua apabila mendengar suara penuh nafsu Pak Usop itu.

Pak Usop hampir terpancut bila Ayu mengemut mulutnya penuh geram.

Ayu yang berada dalam rumah teringatkan jemuran di bahagian belakang rumah. Digoyang-goyang badan Ayu, ditepuk-tepuk perlahan pipi Ayu yang masih dibasahi titik-titik hujan. Kaki mulus milik janda muda itu tidak ada kesan lebam atau luka. Tangan Pak Usop sedikit bergetar kerana telah lama dia tidak menyentuh wanit sejak kematian isterinya beberapa tahun yang lalu. Jarinya berlari-lari di lurah merkah dan bibir-bibir lembut berwarna merah lembut. Peperangan di benak Pak Usop dimenangi oleh nafsunya. Ayu membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluan Pak Usop. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro yang selalu Ayu lihat di skrin komputer.